Sunday, June 04, 2006

Kisah seekor lalat yang bijaksana.

Pada suatu zaman dahulu yang tidak berapa dahulu lamanya , tersebut lah kisah sebuah kawasan di belakang sebuah dapur, jauh dikampung sebuah negeri yang aman sentosa kononnya. Kawasan separa semak samun tersebut dihuni oleh bermacam2 serangga yang hidup aman damai . Ada serangga yang merangkak , serangga yg melompat dan juga yang terbang . Adapun cerita yang bakal dijuruskan ini berkisahlah juga tentang sebuah kumpulan lalat2 yang turut bermastautin di situ . Maka , dalam kumpulan lalat2 ini , terbahagilah pula suku2 kaumnya kepada beberapa kasta yang telah di keturunankan sejak tahun bertahun salasiahnya.

Kasta pertama dinamakan kasta “ Lalat Taik ”. Oleh kerana perkataan " Taik " itu sendiri tidak berapa molek untuk disebutkan dalam kisah2 sebegini , maka nama tersebut diglamerkanlah lagi menjadi " lalat T " dan dimanja2kan lagi sehingga akhirnya menjadi " lalaty " juga adanya . Kasta kedua pula terdiri dari lalat2 yg kecil2 saiznya dinamakan " lalat kecil " atau nama lainnya " lalachi " . Walau bagaimana pun , ketua atau Tok penggawa bagi sekelian kumpulan lalat2 ini bernama Tok Elat jua . Menurut cerita2 yang didengar dari serangga dikawasan tersebut , Tok Elat dipilih diatas kelebihannya dapat memahami bahasa manusia . Dan dia juga pernah berkomunikasi dengan manusia tanpa melayangkan nyawanya. Ini memang jarang sekali terjadi. Alkamklum ler , bangsa2 lalat ini pada manusia memang tidak lebih dari makhluk perosak dan menganggu.

Pada suatu ketika timbullah konflik yg menggemparlah akan kisah pertelingkahan kedua2 lalat jantan dari kedua2 perkumpulan tersebut. Don lalaty memusuhi Reed lalachi kerana berebutkan anak gadis Tok Elat yang bernama Latishi ( perhatian , nama nih tak de kena mengena dengan novelis Shanika Latisha ye ).

Sebelum diteruskan lagi eloklah disingkap dahulu akan latarbelakang kedua2 ekor lalat jantan yang bakal menjadi cerita utama kisah ini. Don lalaty , merupakan pewaris kumpulan lalaty yg mana ayahndanya mangkat beberapa minggu lalu akibat dipijak sewaktu sedang menghurungi majlis kenduri . Maka Don lalaty lah yg terpaksa mengambil alih tampuk pemerintahan. Ia seekor lalat yang bengis , panas baran , tidak sabar2 dan keras kepala . Selalu berbangga dengan kekuatannya . Oleh itu tidak beranilah kaum lalaty yg lain hendak melebihinya . Kalau tidak tentu habis nyawa masing2 dikerjakannya.

Reed lalachi pula terlalu lembut dan bersopan santun . Hobinya merayau2 , mencari ilmu dan juga membaca. Pada waktu senggang atau terluang , sukalah ia berterbangan kedalam dapur rumah memerhatikan apa2 juga yg boleh dibaca , seperti kandungan tin2 makanan , serpihan suratkhabar , dan kalau hari2 tertentu dapatlah ia membaca majalan2 seperti mingguan wanita atau majalah Hai atau mangga disitu..

Pertelingkahan yg berlarutan ini memaksa Tok Elat membuat satu keputusan. Apatah lagi ia melibatkan anaknya sendiri. Maka , dipanggillah sekelian menteri2 kebinet dan seluruh warga lalat2 yg ada untuk sama2 mendengar akan masalah ini. Satu keputusan harus dibuat untuk memilih satu calon sahaja yang sesuai dengan anaknya Latishi , yg akan jadi pemenang ( serta anak menantunya juga ).

“ Kita beradu kekuatan je Tok ! ” jerit Don lalaty dalam nada yang cukup kuat dan berkeyakinan sekali. Semua lalat2 memandang kearahnya , mendengar dengan tekun tanpa berkelip delapan mata . Cadangannya disokong penuh oleh kaum2 lalatynya serta rakyat2 serangga yg takut padanya . Juga yg telah dirasuahnya atau pun yg dikecualikan dari pungutan duit perlindungan bulan ini.

“ Pilih saja tempat dan masa , saya pasti akan datang dan menghancurkannya ” bentaknya lagi sambil mengerling tajam pd Reed lalachi yg duduk tenang . Penumbuknya juga diawang2kan dan dikepal2kan . Untuk menghancurkan lalat cinonet itu , tentu tak ada masalah. Sekali hentak saja tentu penyek , luahnya dalam nada bongkak.

Tok Elat serta jemaah menterinya yg lain memandang sesama sendiri seraya mengangguk2 . Dalam masa yang sama dia juga tertunggu2 akan cadangan2 yang lain.

“ Saya rasa elok diadakan satu lagi pertandingan lagi Tok ” tiba2 Reed lalachi bangun setelah agak lama berdiam diri .

“ Huh nak bertanding apa lagi ? beradu kekuatan tak cukup ke ? atauu kau nih jenis pengecut . " tingkah Don lalaty sambil dimeriahkan dengan hilai ketawa pengikut2 nya yg fanatik itu.

“ Bukan begitu Don , Tok Elat serta sekelian yg hadir. Saya rasa kalau beradu kekuatan tentulah siang2 lagi saya dah kalah , lihat sahajalan badan Don lalaty yang besar tu " ucap Reed lalachimerendah diri menyebabkan Don lalaty kembang punggungnya . " Tapi kalau yang lain tu , belum tentu lagi. ” balasnya lagi perlahan2 menyebabkan Tok Elat dan sekelian yg lain mengangguk faham.

“ lalu apa yang terpisang difikiran kau wahai reed lalaci ? " soal Tok Elat lagi.

“ Apa kata kita beradu kekuatan minda pula. Siapa yang dapat membaca buku atau mencari muka surat yg paling besar sekali dialah yg menang " usul Reed lalachi . Ini menyebabkan hadirin semakin riuh berbising sesama sendiri laksana lalat yg menghurung sampah ada2nya ( erks ! )

Setela diputuskan dengan seadil2 nya oleh sekelian jemaah dan nampaknya masing2 ada peluang memilih pertandingannya masing2 , maka pertandingan pun ditetapkan lah seminggu lagi bermula dengan pertandangan minda dahulu.

Adapun dihurungan Don lalaty , ia serta beberapa pengikutnya telah berperah otak , merangka strategi supaya dapat memewaskan Reed lalaci dalam kedua2 pertandingan . walau pun dia tidak berapa gemar dalam hal2 baca membaca tetapi dia tetap mahu menang juga.

“ Jangan risau Don , itu bisa diatur ” bisik pengikut setianya yg bernama Gulaty ( yg nih pula tak de kena mengena dengan Gulati silk Store aa ) sewaktu resah melihat ketuanya mundar mandir tanpa arah dan tujuan .

“ Apa yang bisa diatur tu ? Apa cadangan kau ? " soal Don lalaty tidak sabar2.
“ Gini Don , khabarnya didalam dapur sana , ada sebuah muka surat yang sangat besar , terletak diatas meja , dimana banyak lalat2 dari pelusuk daerah datang situ hari2 untuk membaca . Dan kawan aku pun katanya hendak kesana juga , dan sampai sekarang pun masih tak balik2 lagi . Mungkin tengah kusyuk membaca agaknya " kata Gulaty . Don lalaty tersenyum2 lalat sambil wajahnya bertukar ceria , terbayang2 pula akan saat2 harinya bersandingannya dengan si Latishi yg cantil menawan itu..Oh sunguh indah sekali..

“ Lagi pun apa yang kau susahkan ?, kalau kau kalah peringkat pertama pun , bahagian kedua sudah tentu kau akan tamatkan riwayatnya bukan ? Mana2 pertandingan pun , akhirnya kau akan menang juga..” cucuk Gulati lagi . Ini membuatkan Don lalaty makin tersenyum lebar. Dia semakin yakin sekarang.

Maka setelah tamat tempoh seminggu , pada satu pagi yang hening , pabila matahari tegak segalah , berbondang2 lah warga2 serangga semua berkumpul untuk menyaksikan pertandingan diantara Don lalaty dengan Reed lalachi itu . Sorak sorai kedengaran merata2 laksana menyaksikan bola sepak piala dunia riuhnya ahaks.

Tepat jam 10 pagi , maka trumpet daun pisang pun berbunyilah menandakan pertandingan telah pun bermula. Tanpa menunggu walau sesaat , maka terbang lah Don lalaty kedalam dapur mencari2 akan muka surat besar yang disebut2kan oleh kawannya si Gulati beberapa hari dulu . Dan Reed lalachi juga mengikut dengan tenang , masuk lalu berehat sebentar di atas rak makanan2 didalam tin sambil meninjau2 keadaan. Lagi pun tempat itu ibarat tempat mainannya .

Tatkala itu , ternampaklah ia akan sebuah helaian kertas berwarna coklat yang agak besar dimana banyak lalat berkumpul untuk membaca hingga hampir penuh helaiannya dikerumuni lalat2 sekelian . Namun Reed lalachi tidak gelojoh malahan tersenyum sahaja melihat dari atas.

Dan dengan tidak semena mena terdengarlah bunyi deras laksana terjahan maut gegarnya. Datangnya tidak lain dari Don lalaty sendiri yg sudah tidak sabar hendak sampai dahulu , tidak sabar2 hendak membaca konon2nya.

Namun apabila Don lalaty hampir sampai kepermukaan helaian tersebut , secara tiba2 ia terpampan. Tetapi akan kerana brek “ anginnya ” yg kurang berfungsi , akhirnya terhampok jugalah ia disitu , kepermukaan helaian yg dirasakan lembab dan melekit2 . Dengan mukanya yg tersembam , dirasakan kaki dan tubuhnya juga terlekat kuat hingga sukar hendak ditarik2. Dengan rasa gubra dan takut yang teramat sangat , maka menjerit2 Don lalaty mencari pertolongan . Namun yang lebih mengharukan lagi , dilihatnya ramai juga lalat2 sepertinya yg menjerit2 sama. Secara tak langsung , sedarlah ia bahawa ini adalah satu perangkap..bukan nya helaian atau pun buku.. " Cis , celaka kau Gulaty ! " dengusnya lagi. Akhirnya matilah dia disitu tatkala tuan rumah melipat perangkap lalat tersebut dan menghumbannya kedalam tong sampah .

Setelah kematian Don lalaty yang angkuh itu , maka Reed lalachi diisytiharkan pemenangnya . Tercapailah juga hasratnya untuk memiliki sicantik Latishi serta tercapilah juga hasrat Tok Elat hendak mendapat menantu .

Pabila ditanya ramai , apakah rahsia kemenangannya , maka segera lah reed lalachi menunjukkan kepalanya serta beberapa helaian kertas yang banyak perkataan2 diatasnya..Masing2 pun mengangguk faham. Walau pun tak berapa pasti apakah kaitan kertas2 tersebut dengan kepalanya..alahaii..

Domkian ler secebis cerita ..

Nota : Adapun Tol Elat nih sebenarnya mmg ler pengelat..Segala cerita2 mengenai kelebihannya itu bukanlah benar belaka. Yg sebenarnya , dia telah berbual2 dengan " tahi lalat " yg disangkanya seekor lalat. Dia yg pening2 lalat akibat menghirup lelehan air dari botol todi dibelakang barek pekerja2 ladang india , terus2an menganggu orang2 yg sedang berbicara ( yg empunya tahi lalat tersebut , dibawah bibir..cam aisya sofea lah tuu ahaks ). Cuma nasib baik dia tidak dipukul dengan pemukul lalat jek..gitu ler ada2nya ahaks..

Moral Of da Story :

Jadikan lah membaca amalam hidup anda supaya cergas fikiran , berkeyakinan , berpengetahuan tinggi dan ceria.

Manalah tahu kalau2 anda dapat kahwin dengan oang yg cantik dan intelektual lagih..ahaks

7 comments:

Anonymous said...

Your are Excellent. And so is your site! Keep up the good work. Bookmarked.
»

Anonymous said...

Your site is on top of my favourites - Great work I like it.
»

Anonymous said...

Greets to the webmaster of this wonderful site. Keep working. Thank you.
»

Anonymous said...

I find some information here.

Anonymous said...

This is very interesting site... » » »

Anonymous said...

You have an outstanding good and well structured site. I enjoyed browsing through it Omega sofas uk nationwide insurance butalbital apap w Example of medication reconciliation form Invention of the watches Harjutorin sauna http://www.mattresses-6.info/Adriana-sofa.html friends in swimsuits Bed comforter water comforter set wholesale dotcomforter.com

Anonymous said...

Enjoyed a lot! prescription lexapro cody wyoming bed and breakfast fishing tuna westport hotel uk Little tikes disney princess fairytale jeep Jobs united airlines http://www.anxietyzoloft.info/Wellbutrin-makes-me-horny.html