Wednesday, May 23, 2007

kebun...


“Aku ingat nak balik kampunglah, nak berkebun ,” ujar Tok Siak pada suatu pagi yang bening diwarung kopi Ah Seng. Kebetulan pokcik terserempak dengannya disana.

Pokcik sedikit terkejut. Sama ada dia bangun disebelah katil yang salah, atau pun memang dia berniat sungguh2 hendak mengubah arah hidup.


Pokcik hanya mampu tersengih. Bukan niat untuk memperlekeh tapi memandangkan dia dan pokcik sudah kenal lama, maka kenyataannya itu rasanya agak bercanggah dengan kebiasaan hidup dan fikirannya selama ini.

Asal Tok Siak ialah bekas kakitangan kerajaan. Kerja di pejabat dengan aircond yang dingin setiap hari. Posisi terakhirnya agak bagus juga, lebih kepada kerja mengarah2 serta mengerah2. Sejak2 dia pencen lima tahun yang lalu, dia tak buat apa2 kerja selain dilantik menjadi AJK surau sini. Masa2 lapang dia lepak dikedai ngeteh2..

Memang dia ada beritahu pokcik juga akan hal kampung halamannya serta kebun2 yang ditinggalkan oleh arwah bapanya. Kebun pusaka gitu. Lagi pun anak2nya seme dah besor panjang. Dan pandai membalas budi dan boleh menjaga dirinya. Apatah lagi dua tiga orang darinya kerja kerajaan. Mahu bertambah “duit hulur” nya bila gaji naik sudah diisytihar naik beberapa hari lalu. Lagi pun dia ada pencen sendiri, tak hairan..

Dalam pada mengenalinya, tidak pula pokcik tahu dia tak berapa rajin nak berkebun. Ia jadi lebih terserlah bila dalam acara gotong royong bersihkan semak belakang surau bulan lepas, dia lebih banyak mengarah dari menebas. Adalah juga dia turun semak, terbongkok2 menghayun sabitnya merata-rata hingga lebih nampak kepada melayang2 dan terhoyong hayang gitu hik hik.Bila mengahnya naik ke dada, terus dia duduk2 saja berborak2 dengan seorang tua yang lagi satu tu.. hik hik ( gelak2 sambil tutup mulut gegegege)

Setahu pokciklah, untuk berkebun nih seseorang perlu ada jiwa tani dan sayangkan tanaman. Tidak semestinya perlu ada kebun berekar atau tanah serelung dua. Kalau dah hati minat bercucuk tanam, ada2 saja menda yang memenuhi laman umah walau serumpun dua serai sekalipun. Petang2 kalau tak ada kerja jenuh berulit dengan cilil sepokok, limau nipis sepasu, taugeh secawan atau ubi kayu sebaris dua. Itu baru dikatakan minat, walau bermula sebagai sambil2an saja.

Dan kalau oang yang tahu dia hendak pencen tak lama lagi, tentu dia dah merangka lama aktiviti kebunnya sejak lama dulu, supaya lepas pencen, terus boleh sambung keja lain. Bukannya ‘tiba-tiba’ saja rasa nak berkebun.

Mungkin lah kut dia terlihat kejayaan hasil2 kebun yang menguntungkan atau ternampak iklan2 menarik teknologi tanam tuai yang sangat cepat hingga tak sabo2 dia hendak menjejakkan kakinya bergelumang dengan tanah, pasir, lumpur dan duri. Bergasak saban hari memakmurkan bumi.

Daya sangat ke tenaga dia? Takut kalau2 dia pengsan jek sewaktu nampak kebunnya yang dah macam hutan lipur. Takut nanti urat sarafnya pula terkejut. Lagi naya dibuatnya.

Berkebun umpama berriadah, kalau dilakukan hari, lama2 barulah serasi. Selain dari dapat hasil cucuk tanam, kesihatan pun boleh terjaga. Lagi pun sekarang ini sektor asas tani semakin berkembang. Ramai yang dah mula tinggalkan bilik berhawa dingin dan kerja dibawah terik mentari.

Tapi, itu cerita orang muda yang berwawasan tinggi. Dan Tok Siak pula, lain kisahnya.

.
“Larat ke tok nak berkebun nih? Bangun pepagi, hayun cangkul hari2, menajak, menebas dibawah terik mentari ? ,” soal pokcik setelah agak lama bermenung dan memikir. Tak sampai hati nak membangkang tiba2. Saja nak tunjuk rasa perihatin, maklumlah.. kami kawan lama hik hik.

Tok Siak termenung lama. Berkerut dahinya memikirkan sesuati. Sesekali dia memasukkan tangannya dibawah ketayap lalu menggaru..

“Tahlah..” jawabnya pendek. Wajahnya nampak kosong.

Mungkin sebentar tadi dia telah memajangkan sedikit fikirannya dan barulah ter ”tahu” akan keupayaan sendiri.

Pokcik kembali tersengih, kerana sekurang2nya masih lagi mempunyai kawan se ngeteh yang selalu mem”percuma”kan teh pokcik hik hik..

Alahaii..

5 comments:

Jie said...

sekurang2 dia terlintas gak kat akal fikiran ttg kebun2 yg dah jadi belukar...:p

Abang Long said...

apakata "sesekali" tok siak belanja pokcik, "duakali-duakala" pokcik belanja abang long pulak .... hmmm ... dapat pahala tuhhh ....

salmah said...

bila pulak nak mem'percuma'kan teh halia tarik ngan roti bakar utk salmah?

selalu blk kg sbb bonda slalu igt pokok2 nya yg pelbagai, yg berbunga, yg berdaun, yg berbuah...x sabo nak rasa enaknya buah naga....

zalisa maz said...

Balik kampung, ho ho ho, balik kampunggg... teringat lagu arwah sudir :)

Mersik said...

jie - hik hik, alah kan leh caya Tok siak tu.. lintas2nya jek dah dekat beberapa kali dah kekekek..

abg long - Uii molek sesangat la tuh.. set! bila tuu?

Salmah - alah segala2 nya serba percuma bila Salmah melangkahkan kaki disini hik hik..

Balik kg, kim salam bonda aa.. Dia ada gii jln2 ke pondok pokcik yg glamer tak? kekekekekek

zalisa maz - Balik kg? Oh! nanti dulu ! pokcik belum berkemas lagii..hik hik