Tuesday, April 10, 2007

Jiwa yang tenang..

Sebahagian dari jiwa pokcik amat suka pada perkataan2 yang baik dan diucapkan dengan penuh makna tersirat. Dan lain kalau2 diperindahkan dengan lengguk sastera dan mainan bahasa, lagilah buat naluri mudah tersentuh

Alangkah seronoknya kalau sesekali menghayati bahasa2 indah yang boleh membuai jiwa serta membangkitkan rasa semangat yang halus dalam diri ini. Bahasa2 pujangga yang penuh simbolik, puisi2 syahdu, gurindam2 melankolik serta sajak2 yang mengharu.

Bukan untuk mengatakan kita perlu jadi khayal sepenuhnya dalam berhibur, tapi sebahagian dari jiwa halus kita perlukan ketenangan untuk meneruskan perjalanan hidup ini yang serba banyak pancarobanya. Kita tahu benar, agama adalah sebaik2 pedoman utk manusia ke jalan yang lurus.

Berlandasakan fatwa2 tertentu, ada juga hiburan2nya yang diharuskan, barang tentu juga perlu untuk melerai kekusutan jiwa manusia itu sendiri. Pengungkapan atau luahan rasa demi untuk pembangunan jiwa, mencerita pasal hati yang cinta serta takut pada Tuhan, jiwa yang resah pada belaian kusyuk sepertiga malam.

Juga kisah2 pahlawan yang kental iman, mendaulatkan agama, kisah2 pengorbanan yang mempu menitiskan air mata serta sirah2 yang boleh memotivasikan minda.

Beruntunglah kepada manusia2 yg berjiwa halus ini yang tahu untuk mengajak menusia kearah jalan yg benar dalam caranya yang tersendiri disamping tak lupa untuk mengajak hati untuk tenang dalam mengejar duna yang sekadar cuma.

Dan kalau rasanya anda sekelian terlalu kekok untuk berbicara penuh simbolik, maka bernasihat-nasihati sudah memadai..

9 comments:

manjlara said...

yup! sharing is caring namanye tu, bahasa mudah tuk sume owang, bahasa melankolik tuk sebilang je kot! pepe stylo skali pon, tengkiu ye!

IndahSakura said...

setiap dari seseorang itu punyai karaktor berbeza, pengalaman hidup yang berbeza..dengan itu mgkin cara penyampaian, penulisan juga berbeza..Tulislah apa saja kerna itu satu kepuasan..selagi kita tidak menganggu gugat hidup org lain..

salam balas kunjungan pokcik :)

Rai said...

Aku ingin - karya Sapardi Djoko Damono

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada...

Haa,inilah sebahagian sajak penyair Indon yg Rai pernah kaji.Jatuh cinta pandang pertama dgn sajak ni.Salah satu cara menyampaikan metafora jiwa.

Err..semalam muka Rai tertempek lagi di Utusan Jawi di bahagian sisipan khas ASWARA.Satu lagi baca majalah Intrend April, pg 78 ada artikel Rai.Tak pakai nama sebenar tapi pakai nama Raden Anum Djebat Djuwita.Artikelnya pun penuh 'perlambangan'.Ahaks!

areyoung said...

Ada bermacam cara mencari ketenangan.. tapi adakah ia akan abadi? Hiks!

Mersik said...

manjlara - Setuju bonar yg bahasa sebenarnya sama. Satu pengungkapan dari jiwa. Tapi dugaan masa kini begitu menggetarkan sekali jiwa tua ini.. kepingin juga mau berbahasa2 indah gitu.. alahaii kekekeke

indahsakura - Hmm takut juga kalau kira2nya kepuasan diri bukan sebab yang mutlak. Cubalah bersendirian lama dan pasti akan terasa "kengeriannya"

Ibarat sakura yg tak indah.. atau keindahan tanpa sakuranya..alahaii

Mersik said...

rai - waduh..waduh..waduh.. bagus bangat sajaknya. Penuh makna danmakrifat. lalu bagaimana harus fikiran tua ini menafsirkannya. Atau pokcik perlu "jatuh sintaa " utk lebih memahaminya..kekekeke

Tahniah dan syabas dengan tulisan yang seringkali dilihat oang. Moga2 dapat manfaat darinya demi sastera bangsa dan perjuangan dalam bidang ini. Teruskan usaha.. pasti berjaya kalau kuat kerja.. yah.. yahhh.. yahhhh


areyoung - Terlalu banyak caranya untuk melunaskan ketenangan yang bersikap global ini. kalau percaya dan yakin, ianya bebaloi..

Tapi untuk abadi, hanya pada yang SATU. Tiada yang lain..

Alahaiii...

DHIA said...

dhia suka berbicara simbolik penuh tersirat terutama dalam puisi yg dhia nukil sendiri. terasa ketenangannya menusuk hati. pokcik boleh lihat sendiri di blog desirrindu.

andai bulan bisa ngomong..pasti bulan xkan bohong. huhu. apa kena mengena lak ngan bulan dlm ini cerita. hihi

nor ash burn said...

tetiba sj sy berasa seperti berada di majlis ilmu di mana seorg ustaz sdng berdakwah! aisey! mmg ada tokoh nk jd ustaz lerrrr... err ustaz glamer!

air terjun tue blh kasi pindah kat tmpt sy tak? biar dingin sikit suasana sekeliling....

Pokcik said...

dhia - Ooo itu mmg pokcik faham benor. Dhia ada bakat, so elok saja teruskan berpuisi2nya. Manalah tahu kut2 satu hari leh diterbitkan dan dibuat kompilasi.. uii glamer u..

( Psstt.. kalau jadi, itu sajak pasal pokcik jgn lupa masukkan sekali aaa hik hik )

Kalau bulan sudah ngomong, maka kita2 ini jadi nenong2 la.. alahaii


nor ash burn - Alahaii..tinggi2 betul puji2annya, buat pokcik kembang setaman kejap kekeke..

Mmg sudah seadatnya lah oang2 tua cam pokcik nih lebih banyak beri nasihat. Manalah takut kut2 amalnya tak banyak, jadi apa yg baik diikut oang pun dah kira membantu gitu.. alahaii

Amboi2 nak ambik air terjun.. buleh saja ngn syarat.. itu tuam umahnya bawak la sekali kekekekek