Tuesday, March 25, 2008

Darihal mengenang...


Sejak beberapa minggu ni, memang hafal sungguh pokcik dengan perubahan iklim yang melanda setempat ini. Bila time dia nak hujan, bila panas terik, gerimis, curah2, ribut petir dan angin berpuput… semuanya sudah seperti intisari rancangan di tiwi terpahat kukuh dalam minda pokcik.

Walaupun perubahan selalunya mengobah kehidupan, namun ada juga ruang2 masa yang ibarat terbuka untuk membolehkan kite dapat bersama2 diri sendiri memikir, mengenang sambil melayan perasaan yang melankolik.

Mengenang punya makna yg tersendiri. Pokcik tak tahulah nak cerita2 akal hal2 lain atau orang lain. Kerana yg ditunggu disini adalah oang tua glamer ini, maka sayugialah pokcik akan bercerita darihal mengenang ini.

Agak2nya lah, dalam hidup kita ini.. berapa banyak masa yang dihabiskan dengan hanya mengenang saja? Tak kiralah mengenang sesiapa, mengenang oang yg dah pergi , orang yg jauh, oang yg dirindu , dicintai, dibenci hatta mengenang akan pokcik yang satu ini.. hik hik.

Entah kenapa, beberapa titis air yg tersesat jatuh diubun2 pokcik yg berrambut jarang seolah2 merangsang neuron kenangan yg agak lama sewaktu pokcik berusia sangat remaja dulu. Waktu itu banyak masa remaja dihabiskan untuk mengenang seseorang, sementelaah waktu itu baru hendak belajar mengenal cinta dan perasaan.

Keindahan yg sementara itulah yg diharap2kan. Diri pula bagai dihanyut2kan oleh perasaan sendiri. Betullah kata pujangga, sememangnya saat mengenal cinta amatlah indah. Rasa macam tak jejak tanah.


Oopps.. jangan jauh menerawang, pokcik baru cerita pasal mengenang2 saja tau..

Yg disana sudi atau tidak, belum lah tahu lagi.. hik hik..

Kira mccam perasaan yg tergantung gitu la.. hu huuu

(Atau lebih kepada perasan yg melebihi perasaan)

Alahaiii....


GANTUNG – Melly Goeslow

Ku harus menemui cintaku

Mencari tau hubungan kita
Apa masih atau telah berakhir

Kau menggantungkan hubungan ini
Kau diamkan aku tanpa sebab
Kaunya apa, ku harus bagaimana

Chorus

Kasih…sampai kapan kau gantung cerita cintaku

Memberi harapan
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Detik-detik waktupun terbuang

Teganya kau menggantung cintaku
Bicaralah biar semua pasti

Gantungnya hubungan cinta denganmu
Membuatku sakit
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

5 comments:

nurazzah8 said...

alahai pokcik....terkenang kan siapa yek? .... hurm..semalam tgh duduk2 ngeteh cicah sekut kering tiba2 'TUMMMM...!!!" tak terangkat ke punggung pokcik kat beranda tuh? Bunyi apa tuh punyalah kuat.. rupa2 petir kilat ... tapi masa tu belumlah lagi hujan...
lepas tuh... habislah modem streamyx saya kat rumah..terus kong! nampaknya kena keluar duit lagi nak beli modem baru ... kalau tak tak dapat lah berkunjung ke pondok pokcik dlm alam maya nih...

alahaiiii.............

arsaili said...

pokcik apa kabar? ni gantung apa ni? gantung sepanduk dah berakhir..gantung tak bertali ker...ahaks

Mersik said...

Nurazzah - Yo la semalam tu.. sampai blackout ek. Dasattt.. Aloh ciannyaa modem tu. Tak apalah.. nnt pat gaji boli la baru hik hik..

Apalah sangat dikira duit berbanding dengan kunjungan2 mesra di pondok buruk ni hik hik..


arsaili - kekeke ni cite yg tergantung, alah yg tak kesampaian tu.. hik hik..

Alahaiiii

Jie said...

Dia lihat bayang
Bayangan sendiri
Dia naik radang
Sebab makan hati..hihihi...sesweiiii

Mersik said...

Jie - Uii dalam nye maksud tu.. sampai suspension pokcik dibuatnya..

(Suka lagu , dalam air terbayang wajah.. hik hik )