Monday, August 02, 2010

Sakit... ( Bhgn 4 )

Hujan pagi tadi dan semalam-semalamnya telah menukar cuaca dunia pokcik menjadi sedingin salju. Di pagi-pagi begitu, tidak banyak aktiviti yang dapat dilakukan. Hanya duduk melongo di anak tangga melihat suasana sekeliling. Ibarat sang penoreh yang tersenyum kelat apabila tidak dapat mengadap pokok-pokok getah gitu.

Hujan yang sekejap-sekejap itu juga membawa rasa sejuk yang begitu mengiggit tubuh badan ini hingga ke dalam-dalamnya. Dedar-dedar yang turun dan naik serta rasa bisa-bisa sendi yang bersilih ganti. Aduhaii.. tua-tua begini diuji dengan cobaan sedemikian rupa, apakah pokcik dapat mengharunginya?

Hmm.. lemah lesulah tubuh pokcik nanti. Uzur yang sangat ketara mula terasa. Segala urat dan tulang temulang seakan menangis sayu.

Alahaii…. Pokcik mengeluh lagi.

Tiba-tiba pokcik tersentak. Ada sesuatu yang masuk di dalam kepala tua ini.

Uii... tak lama lagi sudah nak puasa. Macam mana ni?

Boleh ke pokcik puasa dalam keadaan sakit-sakit dan lemah-lemah begini?

(Soalan bermula dengan nada serius. Namun di hujung-hujungnya ada sengihan penuh makna...)


Hik hik

1 comment:

Pearl said...

Amboi pokcik sengih2 tu ada makna yg mendalam la ya hehehe..