Monday, June 11, 2012

Menagih hiburan...

Ada sekali tu, pokcik sedang duduk-duduk di rumah Tok Lipat, menghadap tiwi bersama cucu-cucu dan anak-anaknya yang pulang bercuti. Keadaan tentulah riuh rendah bila mana rancangan realiti dan lawak jenaka terpasang mengundang gelak ketawa yang memanjang.
Tapi entah kenapa dalam jiwa pokcik rasa tidak kena saja. Lantas dalam diam, pokcik menoleh pada Tok Lipat bertanya ,” Apa bendalah cerita ni? Asyik nak bergelak saja. Pada aku biasa-biasa je.”
Bahan lawaknya entah apa-apalah pula, hanya generasi tertentu saja yang faham maknanya. Yang tua-tua ni pakat melongo saja.
Tok Lipat pun mengangguk penuh kerutan di dahi. “Aku rasalah. Mereka ini sedang memperbodoh-bodohkan diri sendiri. Dan juga memperbodoh-bodohkan kita yang menontonnya.”
Demikian la kesimpulannya. Pokcik pun mengangguk. “Ya lah, aku pun rasa begitu.”
Kemudian kening pokcik terangkat.
“Jadi,  supaya kita tidak jadi lebih bodoh, marilah kita keluar. Ngeteh-ngeteh ka? Ada jugak pekdahnya.” Pelawa pokcik sambil dipersetujui oleh Tok Lipat.
Sebaik tok Lipat menghidupkan enjin motornya, gelak ketawa masih kedengaran.
Demikanlah bila setiap malam, kita melihat sudah terlalu banyak rancangan hiburan yang ditawarkan sehingga kita jadi tidak tahu hendak memilih apa. Memilih hiburan apa untuk diisi di dalam dada dan fikiran kita. Kelak kita akan jadi ketagih yang akhirnya merosakkan jiwa dan tidak memberi nilai langsung pada kehidupan di masa akan datang.
Renung-renungkan…

2 comments:

miloais milo said...

memang sekarang ni banyak sangat rancangan hiburan yg ntah hapa2 kat tv....
mostly - tak mendatangkan faedah pun....
muak lah!

roses said...

Betul tu miloais , akak pun sokong..dan tidak mendatangkan pembelajaran buat remaja2 kita..bosan..